Bupati : “Segala Langkah Dan Upaya Telah Kita Lakukan, Saya Mohon…”
Bupati Rembang, Abdul Hafidz.
Bupati Rembang, Abdul Hafidz.

Rembang – Bupati Rembang, Abdul Hafidz meminta masyarakat jangan merasa malu maupun khawatir, ketika terkena Covid-19. Jika malu dan khawatir masih saja terjadi, ia memprediksi pandemi Covid-19 tidak akan kunjung berakhir.

Abdul Hafidz mengatakan manakala merasakan gejala-gejala yang dicurigai terpapar Covid-19, warga sebaiknya langsung memeriksakan diri ke petugas kesehatan. Menurutnya tidak perlu khawatir, apalagi malu. Ia memastikan pemerintah melalui Dinas Kesehatan Kabupaten Rembang dan RSUD akan berupaya maksimal menangani.

“Kalau terus menerus ada rasa malu dan khawatir, justru akan menjadikan Covid-19 ini semakin berkembang. Baik orang tanpa gejala (OTG) atau tidak, saya mohon buang jauh-jauh rasa malu dan khawatir. Segera daftar, segera periksa. Kami akan berupaya maksimal, “ tandasnya.

Abdul Hafidz mengakui tingkat penyebaran Covid-19 di wilayah Kabupaten Rembang masih tinggi. Berbagai langkah dan upaya sudah ditempuh, tapi belum membuahkan hasil sesuai harapan.

Maka ia tak bosan-bosannya mengajak masyarakat jangan menyepelekan virus Corona, tapi sebisa mungkin ikut mendukung kepatuhan protokol kesehatan. Lebih-lebih Presiden Joko Widodo sudah menetapkan pandemi Corona sebagai darurat nasional non alam.

“Kita harus tetap berjuang agar pandemi segera berkurang, berkurang dan selesai di Kabupaten Rembang. Saya minta dukungan semua pihak, tidak hanya dari petugas medis, tapi juga dari masyarakat, siapapun tanpa terkecuali. Jangan remehkan Corona ini, “ imbuh Hafidz.

Tertanggal 08 Januari 2021, Bupati Rembang menerbitkan Surat Edaran tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Untuk Pengendalian Penyebaran Corona.

Isi Surat Edaran diantaranya membatasi aktivitas perkantoran dengan menerapkan 75 % kerja dari rumah dan 25 % kerja di kantor. Kegiatan belajar mengajar di sekolah secara daring/online, kemudian pembatasan jam operasional toko, warung makan, kafe maupun usaha lain sampai pukul 19.00 Wib. Khusus tempat ibadah diizinkan dengan kapasitas 50 %.

Ketentuan itu berlaku dari tanggal 11 Januari sampai dengan 25 Januari 2021, selanjutnya akan dievaluasi lagi.

Upaya tersebut akan diimbangi dengan mengoptimalkan Satgas Covid-19 dari tingkat kabupaten sampai desa. (Musyafa Musa).

News Reporter

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *