PJ Sekda Positif Covid-19 Jalani Perawatan, Bupati Ungkap Kondisinya
Bupati Rembang, Abdul Hafidz.
Bupati Rembang, Abdul Hafidz.

Rembang – Bupati Rembang, Abdul Hafidz mengaku rutin memantau kondisi Penjabat Sekretaris Daerah (Sekda) Rembang, Ahmad Muallif yang menjalani perawatan di RSUD dr. R. Soetrasno, karena terpapar Covid-19.

Abdul Hafidz menjelaskan setiap hari ia menghubungi PJ Sekda melalui sambungan telefon. Menurutnya, sejauh ini keadaan Muallif cukup baik.

“Setiap hari atau setiap malam saya bicara langsung secara kedinasan. Informasi yang saya terima, baik-baik saja, “ kata Hafidz.

Bupati menambahkan bagi pegawai di jajaran Pemkab dengan kondisi rentan, diarahkan untuk bekerja di rumah. Bagi yang tetap masuk kerja, diminta menghindari rapat tatap muka dalam tempat tertutup, disiplin memakai masker dan jaga jarak dengan sesama rekan kerja.

“Sudah ada surat edaran lagi per tanggal 24 Juli 2020, mencermati perkembangan penyebaran Covid-19. Mungkin sampai nanti pak PJ Sekda aktif lagi, “ ungkapnya.

Sementara ini tugas-tugas PJ Sekda digantikan oleh Pelaksana Harian Sekda, Mustain, selaku Kepala Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan Dan Aset Daerah (DPPKAD). Menurut Hafidz, status kejadian luar biasa (KLB) Covid-19 di Kabupaten Rembang belum akan dicabut.

“Kalau KLB itu kan untuk kerangka kebijakan ya. Soal pencabutan KLB gampang lah kalau itu, tapi belum untuk saat ini, “ terangnya.

Berdasarkan website Pemkab Rembang per Minggu pagi (26/07), jumlah warga yang terpapar Covid-19 totalnya 197 orang. Rinciannya, 122 sembuh dan 18 orang meninggal dunia, sedangkan 57 orang lainnya masih berstatus terpapar Covid-19.

Terkait banyaknya warga Kabupaten Rembang positif Covid-19, Hafidz menyebut tidak harus menjalani perawatan di rumah sakit. Mereka yang tanpa gejala, bisa isolasi mandiri di rumah masing-masing.

“Sepanjang nggak ada keluhan, bisa di rumah. Sekarang masanya lebih pendek, 10 hari. Kalau nggak ada masalah, ya selesai, “ pungkasnya.

Pasca PJ Sekda positif Covid-19, sebanyak 36 orang menjalani tes swab, karena sempat bertemu dengan PJ Sekda, termasuk dalam kegiatan rapat. Mereka di luar keluarga PJ Sekda, hampir semua adalah pegawai di jajaran Pemkab Rembang.

Humas Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Pemkab Rembang, Arif Dwi Sulistya mengatakan pada hari Senin besok akan menyusul 2 orang pegawai di tes swab, sehingga totalnya mencapai 38 orang.

“Senin besok ada 2 orang pegawai Inspektorat menyusul dites swab, karena riwayat pernah kontak dengan pak PJ Sekda, “ beber Arif.

Sementara itu, Hartadi, seorang warga di Rembang mengapresiasi keterbukaan pihak Pemkab Rembang dalam penanganan Covid-19 di lingkungan Setda Rembang. Dengan cara seperti itu justru akan mempercepat langkah-langkah antisipasi, guna memutus mata rantai penyebaran.

“Beda kalau ditutupi apalagi dirahasiakan, yang pernah kontak erat jadi nggak tahu. Lagipula siapa pun bisa terkena Covid-19 kok, mau rakyat mau pejabat. Dengan keterbukaan yang disampaikan pihak Pemkab, sekaligus menjadi sarana edukasi buat masyarakat, “ tandasnya. (Musyafa Musa).

News Reporter

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *