Nekat Demi Keluarga : Saat Perairan Rembang Sepi Hasil, Cara Ini Dilakukan Nelayan Tunggulsari
Deretan perahu di sungai Desa Tunggulsari, Kecamatan Kaliori, Jum’at (02/10).
Deretan perahu di sungai Desa Tunggulsari, Kecamatan Kaliori, Jum’at (02/10).

Kaliori – Puluhan nelayan di Desa Tunggulsari, Kecamatan Kaliori, Kabupaten Rembang memilih merantau ke perairan Jepara, karena perairan di pesisir pantai utara Rembang dianggap kurang menjanjikan dari sisi penghasilan.

Ahmad Zaini, Kasi Kesra Desa Tunggulsari Kecamatan Kaliori, Jum’at siang (02 Oktober 2020) mengakui ada sekira 50 an orang warganya yang kini merantau ke perairan Jepara. Di sana mereka mencari ikan teri ceples atau glagah, yang laku sampai Rp 500 ribu setiap basket. Kondisi tersebut mampu menyambung ekonomi keluarga, di tengah hantaman badai pandemi Covid-19.

Hal itu menjadi alternatif, setelah hasil tangkapan teri nasi maupun rajungan di Pantai Rembang semakin tidak menentu.

“Ekonomi di sini sulit, kadang ada kadang nggak. Lha wong ngupas rajungan saja, barangnya ambil dari Surabaya. Makanya banyak nelayan sini menjadi perantauan atau jadi kaum boro ke Jepara, biar bisa menafkahi anak isteri, “ ungkapnya.

Zaini menambahkan nelayan berangkat membawa perahu berukuran kecil dari Desa Tunggulsari pukul 22.00 Wib, tiba di Jepara antara pukul 04 – 05 pagi dini hari.

“Perjalanan ke sana butuh solar 40 an liter. Tiap perahu diisi 5 – 6 orang. Nggak semua tertarik ke Jepara, sebagian nelayan masih bertahan di sini, “ imbuhnya.

Menurutnya, nelayan tinggal di Jepara bervariasi, antara 2 Minggu atau bahkan sampai 20 hari. Tempat tinggal maupun konsumsi difasilitasi oleh bakul-bakul ikan. Dikala kangen kampung halaman, mereka pulang ke Tunggulsari, memanfaatkan sarana transportasi darat, sedangkan perahu untuk sementara ditinggal di Jepara. Selang beberapa hari, balik lagi ke Jepara.

“Nelayan tahunya berdasarkan siklus. Kalau bulan September ke atas, biasanya di perairan Jepara banyak teri glagah, angin di sana agak teduh, “ kata Zaini.

Saat menjelang musim angin baratan yang kerap terjadi cuaca buruk, biasanya perahu-perahu nelayan sudah dibawa pulang kembali menuju Desa Tunggulsari. (Musyafa Musa).

News Reporter

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *